Cerita Sex Istriku Ketagihan

Cerita Sex Istriku Ketagihan 

Aku seorang jururawat. Nama benar ku biarlah rahsia. Panggil saja nama ku Linda. Aku seorang ibu kepada seorang anak yang kini berusia 11 tahun. Suami ku berniaga sendiri. Usia ku kini 40 tahun. Memang kami dapat anak lambat. Aku mengandung selepas 5 tahun berumahtangga. Memang aku mempunyai masalah dari segi kesuburan walau pun tubuh ku kelihatan terlalu subur.

Aku bukan perempuan gemuk. Kalau gemuk tubuh ku tiada bentuk. Memang perut aku buncit. Memang peha ku besar. Memang bontot ku besar. Tapi aku tetap yakin bahawa aku seksi sebab aku telah curang kepada suami ku. Aku bukan wanita murahan. Bukan sundal yang melacur untuk wang. Aku hanya mahukan keseronokan, terutamanya dari segi hubungan seks. Bukannya suami aku tak kuat. Tapi aku macam nak sesuatu kelainan. Lebih-lebih lagi bila aku selalu jumpa sms-sms berkasih-kasihan dalam handphone laki aku. Aku bukan nak balas dendam sebab aku sendiri pun tak tau setakat mana perhubungan dia orang, aku cuma cemburu dan perasaan itu pun turut menerbitkan kisah kecurangan yang telah aku lakukan.

Perkenalan aku dengan Razi di sebuah restoran menjadi pembuka kisah nafsu ku. Lelaki berusia 28 tahun, terlalu muda untuk ku ketika itu kerana usia ku 35 tahun. Tetapi keramahan dan juga caranya berbual bersama aku dan rakan-rakan membuatkan aku menyukainya. Aku tahu dia masih bujang dan tinggal menyewa di sebuah taman yang tidak jauh dari rumah ku. Dari cara Razi melihat ku, aku tahu dia menyimpan perasaan kepada ku. Aku juga sebenarnya ada juga minat sedikit kepadanya cuma aku sedar siapa diri aku ini. Sudahlah saham ku jatuh lantaran status ku adalah isteri orang, malah juga ibu kepada seorang anak. Manalah aku sesuai untuk menjalinkan hubungan mesra dengan seorang lelaki muda yang masih bujang dan ‘good looking’ sepertinya. Tambahan pula aku sedar akan kekurangan dari segi rupa bentuk tubuh aku yang kembang ini.

Hari demi hari, kami selalu bertemu kerana dia juga makan tengahari di restoran yang sama. Maka kami saling bertukar nombor telefon. Jadi dengan satu panggilan miss call yang ku lakukan sewaktu suami ku tiada di rumah, Razi terus mengirimkan sms dan seterusnya kami berbual mesra melalui sms. Selama seminggu aku mengenali Razi dan selama seminggu juga kami berbual di sms. Dari perbualan biasa beralih arah kepada perbualan tentang perasaan. Di hadapan rakan-rakan, antara aku dan Razi hanya biasa sahaja, bagaikan tiada apa-apa yg berlaku. Walau pun dari pandangan matanya yang sering memandang aku, aku tahu dia menaruh perasaan kepada ku.

Razi mengajak ku bertemu di dalam sms yang dikirimnya. Agak susah untuk seorang wanita yang mempunyai komitmen kepada keluarga seperti ku. Lalu Razi memberikan ku jalan agar kami bertemu di dalam kereta sahaja. Aku bersetuju dan alasan pulang lewat untuk menyiapkan tugasan di klinik ku beri kepada suami. Selain itu, nama rakan sekerja ku Wati ku jadikan alat sebagai alasan dia menghantar ku pulang.

Maka pada hari yang dijanjikan kami pun bertemu. Tepat jam 5.30 petang Razi mengambil ku di pintu masuk ke kawasan klinik. Sengaja aku meminta dia mengambil ku di situ kerana tempatnya yang terlindung dari pandangan manusia-manusia di klinik. Razi ku lihat terpukau memandang susuk tubuh ku yang masih berbaju jururawat. Uniform putih yang sendat lantaran kegebuan tubuh ku bagaikan mengusik pintu nafsunya. Aku agak segan diperhatikan begitu.

Razi memandu ku keluar dari pekan kecil itu menuju ke kawasan yang agak terpencil. Sebuah sungai yang biasa menjadi tempat orang memancing pada hujung minggu itu mempunyai kawasan dataran yang dipenuhi oleh pokok-pokok besar. Razi meletakkan keretanya di bawah salah satu pokok di situ. Kami berbual sambil menikmati alunan irama sungai di hadapan kami. Tenang sungguh. Bunyi kenderaan lalu lalang di jalan besar sayup-sayup kedengaran di belakang sana, terlindung oleh rimbunan pohon-pohon yang tumbuh rendah.

Kemudian perbualan kami semakin menyentuh tentang isu sensitif, iaitu tentang hubungan kami. Pertanyaan ku mengenai mengapa dia berani membawa ku pergi berdua-duaan begitu membuatkan Razi meluahkan akan perasaannya kepada ku. Hati ku berbunga mekar mendengar luahan memuja diri ku dari bibirnya. Malah ku biarkan tangannya menggenggam tangan ku dengan erat. Berkali-kali tangan ku di kucupnya membuatkan aku merasa sungguh berdebar-debar.

Tanpa aku sedar, aku turut meluahkan bahawa dia tidak bertepuk sebelah tangan. Pengakuan ku itu membuatkan Razi semakin berani menghampiri ku. Aku tidak menjauhkan diri ku darinya, malah aku sendiri membiarkan tubuh ku rapat menyentuh tubuhnya. Maka sentuhan-sentuhan dari tangannya semakin lama semakin melarat. Tidak cukup tangan ku digenggam pada mulanya, peha ku pula yang dijamah. Aku biarkan tangannya mengusap peha ku berkali-kali.

Kemudian pertanyaan ku yang hangat untuk kedua kalinya iaitu berhubung perhubungan kami itu bagaikan suis syahwat yang menghidupkan nafsu kami berdua. Aku tanya kepadanya apa yang menarik sangat pada diri ku kerana tubuh ku yang berada di golongan wanita yang gemuk selain status ku yang sudah pun menjadi isteri orang. Jawapan Razi cukup ringkas. Katanya aku seksi. Aku tergelak kecil mendengar jawapannya. Baginya aku tidak gemuk kerana tubuh ku ada bentuk. Malah dia juga mengagumi kecantikan wajah ku meskipun aku berkaca mata.

Kembang perasaan ku ketika itu. Penilaian aku kepada diri ku sendiri ternyata silap selama ini. Masih ada lelaki yang mengagumi diri ku seperti dulu. Perasaan itu jugalah yang membenarkan Razi memberikan satu kucupan di bibir ku yang membuatkan aku hanyut dalam asmara. Aku membalas kucupannya dan ku serahkan seluruh tubuh gebu ku untuk di raba dan di cium seluruhnya. Dapat aku rasa kekerasan koneknya yang berahi kepada ku. Membonjol di dalam seluarnya yang dipakai. Aku menjadi ghairah melihat bonjolan koneknya itu. Lalu tanpa ku dapat tahankan lagi, aku memegang koneknya itu dan Razi seakan tahu keingingan ku, terus membuka zip seluarnya dan menjulurkan batang koneknya yang keras kepada ku.

Jujur aku cakap bahawa aku berkali-kali menelan air liur ketika itu. Aku cukup berselera melihat kemaluannya. Kembangnya yang bulat dan licin itu kelihatan seperti kepala cendawan. Kemerahan dan begitu hangat di tapak tangan ku. Sungguh pejal otot-otot serta begitu keras sekali dagingnya. Aku geram memegang koneknya dan selera ku kepada koneknya membuatkan aku memandang wajah Razi dan tidak sabar mendengar permintaan nafsu dari bibirnya.

Razi memandang bibir dan pipi ku silih berganti. Ku lihat dia berkali-kali menelan air liurnya memandang wajah ku. Lalu dia menceritakan dengan ringkas bahawa dia geram melihat wajah ku yang berkaca mata dan berpipi tembam ini. Dia meminta ku menghisap koneknya. Aku hanya tersenyum dan membiarkan Razi kembali duduk bersandar di tempat duduk pemandu. Terpacak koneknya bagaikan lembing yang keluar dari seluar. Aku genggam kepala mekarnya. Aku usap dengan lembut hingga Razi mendesah kecil. Kemudian ku lancap koneknya dengan perlahan-lahan. Merengek Razi merasakan kesedapan koneknya dilancap tangan ku.

Aku tundukkan muka ku mendekati koneknya. Geram betul aku ketika itu. Kembang koneknya seakan menerbitkan air liur ku berselera kepadanya. Aku genggam pangkal batang koneknya dan aku jilat kepala cendawannya. Bagaikan ais krim aku melayan nafsu menjilat konek lelaki yang bukan suami ku. Air mazi Razi ku lihat bergenangan dari lubang kencingnya. Aku menelan air liur melihat pemandangan itu. Aku jilat air mazinya yang meleleh kecil di batang koneknya dan terus ku nyonyot kepala koneknya di bibir ku. Razi mendesah lebih kuat sambil memandang wajah ku.

Dari bibir ku, konek Razi perlahan-lahan ku masukkan ke dalam mulut hingga seluruh koneknya ku peram hingga menembusi anak tekak ku. Tidak lama ku buat begitu kerana aku hampir tersedak di saat air mazi Razi ku rasa mengalir di tekak ku. Lalu ku lancapkan pula konek Razi menggunakan mulut ku. Aku henjut kepala aku yang masih bertudung jururawat membuatkan konek Razi keluar masuk mulut ku. Ketika itu ku rasa tubuh ku sedang diraba tangannya dan bontot aku menjadi sasaran utama. Zip seluar aku yang berada di sisi ku rasa seakan di buka. Aku cuba halang namun terlambat. Oleh kerana aku masih khayal menghisap kemaluannya, aku biarkan Razi menjelajah bontot ku. Seluar uniform aku terselak luas dan mendedahkan bontot aku yang berseluar dalam. Razi menyelak seluar dalam aku ke bawah, sejauh yang dia termampu oleh kerana sayang untuk melepaskan hisapan yang maha sedap dari mulut ku. Punggung aku dirabanya tak henti. Kepala aku juga turut dipaut dan sesekali tangannya membantu kepala ku menghenjut koneknya yang terpacak ku hisap.

Kekerasan konek Razi sungguh luar biasa sekali dan itu adalah penanda air maninya hampir tiba ke puncak. Tekaan ku betul apabila tekak ku menerima pancutan-pancutan air yang hangat dan likat sewaktu bibir dan juga lidah ku merasakan denyutan-denyutan yang sungguh keras di batang koneknya yang hangat. Aku hampir tersedak kerana air maninya terlalu banyak dan tidak sempat ku telan, lalu ku tarik kepala ku agar koneknya segera keluar dari mulut ku. Bagaikan bertahun-tahun tidak menyemai benih, air mani Razi menembak pula muka ku membuatkan cermin mata kanan ku tertutup dek air maninya. Bibir ku turut berlumuran dan pancutan-pancutan lemah yang ku tahu menandakan berakhirnya episod terlarang hari itu menodai tudung yang menutupi dada ku yang bertetek kecil.

Ku lihat wajah Razi yang memandang ku dengan matanya yang kuyu. Ghairah betul dia kepada ku hinggakan puas ku meneguk air maninya yang banyak dipancutkan. Bau air maninya begitu kuat hinggakan aku betul-betul bernafsu semasa itu. Sekiranya Razi mengajak ku untuk bersetubuh pasti ianya akan berlaku pada hari itu cuma nasib baik ianya tidak terjadi.

Sewaktu perjalanan pulang, Razi memuji tentang hisapan ku yang sungguh mempersonakan dirinya. Malah dia turut meluahkan bahawa sebelum itu dia selalu membayangkan aku menghisap koneknya. Nampaknya dia benar-benar berahi kepada ku. Entah sudah berapa banyak air maninya yang terbazir di bilik air sebelum itu. Tapi itu tidak ku kesahkan kerana aku sememangnya sudah biasa menghisap kemaluan lelaki.

Sewaktu di kolej perubatan dahulu, aku selalu menghisap konek skandal ku yang merupakan salah seorang driver di kolej perubatan itu. Konek suami orang itu sudah puas ku hisap dan air maninya sudah lali mengisi tembolok perut ku. Malah aku juga kerap melancapkan koneknya sewaktu menonton wayang hingga air maninya menodai tubuh ku dan meninggalkan bekas di baju kurung ku. Sedangkan ketika itu aku sudah pun bertunang dengan suami ku.

Mungkin hubungan seks yang berlaku antara aku dan tunang ku (suami ku) dahulu membuatkan nafsu aku mudah untuk terangsang. Sejak sebelum bertunang lagi kami sudah melakukan hubungan seks oral. Melancapkan tunang ku menjadi salah satu dari kemestian dalam perhubungan kami. Bertahun-tahun aku menghisap dan menelan air mani dari kantung zakar dua orang lelaki membuatkan aku sentiasa mahukan air mani. Namun sebaik aku posting dan seterusnya berkahwin, hubungan kelamin ku hanyalah dengan suami ku sahaja.

Kehadiran Razi bagaikan membuka satu lembaran baru dalam ketagihan ku kepada seks oral. Kami selalu menantikan peluang untuk bersama dan setiap kali bersua, aku akan puas menikmati konek keras memancutkan mani di dalam mulut. Aku tidak kisah apa yang dia ingin lakukan kepada ku. Aku juga tahu berahinya kepada tubuh ku. Bontot besar ku yang nampak tonggek dalam baju uniform jururawat ku serta peha gebu yang sendat dalam seluar putih ku merupakan satu pameran percuma untuknya. Dia bebas untuk melakukan apa sahaja. Baik dari menciumnya, merabanya, menjilatnya dan juga menggosok koneknya di situ, aku tidak kisah dan aku suka diperlakukan begitu. Beberapa kali pernah terjadi air maninya terpancut keluar menodai uniform ku sewaktu dia memeluk ku di dalam kereta. Mujurlah suami ku tidak pernah perasan kelibat basah di uniform ku sebaik ku pulang ke rumah.

Hubungan aku dan Razi berakhir selepas Razi dipindahkan ke Kuala Lumpur atas kenaikan pangkat. Hari terakhir aku bertemu dengannya membuatkan aku rela menyerahkan segalanya untuk Razi. Aku menurut sahaja permintaan Razi agar seluar uniform ku ditanggalkan. Aku hanya berbaju uniform dan bertudung sahaja di dalam kereta. Seluar dalam ku turut sama dilucutkan dari tubuh ku. Keghairahan Razi melihat wajah ku mengolom koneknya telah membawa kami ke lembah perzinaan.

Aku terkangkang di tempat duduk belakang menyerahkan lubang pepek ku untuk di jolok konek Razi. Berbekas tompokan gigitan cinta di peha dan betis ku menandakan betapa geramnya Razi kepada ku. Sebaik ku menonggeng dan menerima henjutan koneknya di pepek ku dari belakang, konek Razi semakin keras ku rasa dan ku yakin dia semakin hampir kepada puncaknya. Aku diam sahaja sebaik dia mengatakan air maninya mahu keluar. Namun dengan pantas Razi menarik koneknya keluar dan dengan termengah-mengah dia berehat sebentar. Aku berpaling dan kembali duduk mengangkang. Aku lihat air maninya sedikit terlepas keluar dan menitik di lubang kencingnya. Razi kelihatan bersungguh-sungguh menahan kemuncaknya. Aku pegang konek Razi dan dia seakan kembali terangsang meminta agar aku melepaskan tangan dari menggenggam koneknya. Aku tahu genggaman tangan ku telah mencetuskan sekali lagi rasa ingin sampai ke puncaknya itu. Aku tidak kisah dengan keadaan itu malah aku tarik koneknya yang keras itu masuk ke dalam lubang pepek ku.

Razi menolak koneknya ke dalam pepek ku atas permintaan ku sendiri hingga aku rasakan ianya benar-benar telah memasuki ruang rahim ku. Belum pun sempat Razi menghenjut, tubuhnya mengejang kuat dan ketika itulah ruang rahim ku merasakan air maninya memancut dengan hangat. Ketika itulah aku tersenyum memandangnya bersama harapan agar benihnya itu bakal menjadi zuriat. Lebih kurang 3 kali pancut air maninya di rahim ku, Razi menarik koneknya keluar dan dia terus melancap dan satu pancutan air maninya yang padu laju menyimbah muka ku. Berlumuran cermin mata ku dengan air maninya dan pancutan-pancutan yang lemah turut menodai baju uniform serta perut ku yang buncit.

Razi menghantar ku pulang dalam keadaan diri ku yang berlumuran dengan air mani di pakaian. Kesan air mani di wajah dapat ku bersihkan. Air maninya yang dilepaskan di rahim ku nampaknya tidak kunjung keluar menandakan ianya begitu selamat bersemadi mencari telur untuk disenyawakan. Aku sememangnya dalam keadaan subur ketika itu. Mujurlah suami ku tiada di rumah malam itu. Hanya anak ku seorang sedang membuat kerja rumahnya. Terkunci lidah ku sebaik anak ku bertanya mengapa pakaian ku bertompok dengan kesan basah termasuk di tudung ku. Alasan aku air tertumpah menipu akal kanak-kanaknya.

Selang beberapa bulan, aku tetap datang bulan. Jelas sudah bahawa benih Razi tidak bersenyawa dengan telur ku. Aku bertambah yakin dengan keputusan doktor bahawa aku mempunyai masalah dengan kesuburan. Hingga ke hari ini entah apa khabarnya Razi. Entah sudah berkahwin entah belum. Biarlah ianya menjadi sejarah.
itil management